Jumat, 13 November 2009

SEBERAPA PENTINGNYA PELAYANAN KHUSUS DALAM GMIM (Gereja Masehi Injili Minahasa) ??

Setiap Dominasi Gereja Pasti mempunyai Pelayan Khusus (PELSUS). di Kalangan GMIM Pelayan Khusus bertugas membantu tugas pelayanan para Pendeta yang ada di Jemaat dimana mereka di tugaskan untuk melayani jemaat tersebut. Pelayan Khusus terdiri dari Penatua dan Syamas yang berasal dan di pilih oleh masing-masing anggota Jemaat yang ada di Tiap kolom. Akhir-akhir ini Jabatan Pelayan Khusus menjadi sorotan anggota Jemaat dimana Jabatan itu seolah-olah di anggap oleh sebagian jemaat sebagai Jabatan untuk mendapatkan Repotasi atau popularitas tapi ada juga oleh sebagian jemaat memandang bahwa Jabatan Pelayan Khusus adalah Predikat yang di percayakan kepada seseorang yang betul-betul di percayakan oleh jemaat untuk melakukan pekerjaan Pelayanan untuk melayani Tuhan. Namun ada pemikiran-pemikiran dari sebagian Jemaat yang terjebak dalam pemikiran yang keliru dimana mereka menyalahartikan Jabatan Pelayan Khusus sebagai jabatan yang seakan-akan mempunyai kekuasaan yang besar untuk dapat memerintah Jemaat yang di pimpinnya sehingga hal itu cenderung membawa perpecahan dan perselisihan bagi anggota jemaat akibat memperebutkan Jabatan Pelayanan Khusus. Hal inilah sementara dan sedang terjadi dan dialami oleh warga GMIM pasca pemilihan Pelayanan Khusus pada bulan Oktober 2009. Ada yang merasa senang karena terpilih sebagai pelayan khusus tapi juga ada yang merasa kecewa sebab tidak terpilih atau sudah tidak terpilih lagi menjadi Pelayan Khusus di Jemaatnnya. Imbasnya adalah yang tidak terpilih karena rasa kecewanya ada yang menjadi provokasi terhadap pesaingnya, mengungkit-ungkit segala hal yang buruk yang pernah terjadi dan dimiliki para pesaingnya,lebih parah lagi ada yang pindah Gereja. Hal ini karena ambisi yang besar untuk menjadi pelayanan khusus selain itu dalam persiapan pemilihan pelayan khusus sang calon sudah membagi-bagikan sesuatu atau menjanjikan sesuatu kepada jemaat agar memilihnya menjadi pelayan khusus. Disisi lain ada juga yang walaupun tidak terpilih atau sudah tidak terpilih lagi menjadi Pelayan Khusus tetap merasa Sukacita dan tak mempermasalahkan hal itu. Sedangkan yang Terpilih sebagai Pelayan Khusus juga ada yang merasa gembira dan senang sebab sudah di percayakan oleh Jemaat Namun tapi ada juga yang mengejek orang lain yang menjadi rivalnya dalam pemilihan PELSUS akibat tidak terpilih.
Persoalan yang terjadi adalah ketika sudah terpilih namun di nyatakan tidak sah oleh beberapa jemaat karena tidak sesuai dengan aturan Tata Gereja GMIM kemudian di lakukan pemilihan ulang, apa yang akan terjadi jika mereka yang terpilih itu sudah tidak terpilih lagi pada pemilihan ulang?? Ada yang merasa malu dan sakit hati karena merasa telah dilecehkan dan pada akhirnya menyalahkan gereja lalu kemudian berpindah aliran gereja tapi ada juga yang legowo sebab berpikir bahwa segala sesuatu yang terjadi adalah rencana Tuhan. Dengan demikian apalah artinya Pemilihan Pelayan khusus jika hal ini dapat membawa dampak negative bagi Jemaat yang dapat membuat perpecahan, perang dingin urat saraf, perselisihan antar jemaat, perselisihan antar keluarga, pertikaian antar jemaat, saling mempertahankan pendapat sehingga membuat jemaat tidak ada lagi kedamaian karena yang ada hanyalah saling menyalahkan sebab merasa dirinya paling benar, saling mengungkit kekurangan-kekurangan yang ada pada orang lain padahal selumbar di mata sendiri tidak dapat dilihat. Pada akhirnya dengan terjadinya masalah ini Gerejalah yang di persalahkan. Padahal ini hanya di lakukan oleh segelintir orang yang haus kekuasaan dan popularitas dalam jemaat itu sendiri. Mengapa harus mempersalahkan Gereja? bukankah kita beribadah bukan kepada manusia? Dan Bukankah Jabatan Pelayan Khusus tidak di gunakan untuk kemuliaan nama kita melainkan Nama Tuhan? Apa pentingnya lagi jabatan Pelayan Khusus jika sudah di nodai dengan hal-hal yang kotor? Apakah kita ingin seperti Raja Saul yang walaupun sudah di urapi oleh Nabi Samuel tapi tidak di Restui oleh Tuhan Allah?? Kerendahan hatilah yang dibutuhkan sebab pelayan khusus ini adalah Pekerjaan Pelayanan kepada Allah bukan kepada manusia. “Rendahkanlah dirimu dihadapan Tuhan, dan Ia akan meninggikan kamu. (Yakobus 4:10)”.
“Allah menentang orang yang congkak, tetapi mengasihani orang yang rendah hati. (Yakobus 4:6b)”
Jika kita merasa kalah dan sakit hati karena tidak terpilih menjadi pelayan khusus itu karena kita terlalu ambisi dan menyanjung kekuasaan dan popularitas bukan karena keinginan kita yang tulus untuk melayani Tuhan. Jangan biarkan Hawa nafsu dan iri hati menguasai kita sebab itulah yang medatangkan sengketa dan pertengkaran. Tapi nyatakan segala sesuatu yang kita alami dalam Doa dan ucapan syukur.
”Darimanakah datangnya sengketa dan pertengkaran di antara kamu? Bukankah datangnya dari hawa nafsumu yang saling berjuang di dalam tubuhmu?Kamu mengingini sesuatu tetapi kamu tidak memperolehnya, lalu kamu membunuh; sakit hati, tetapi kamu tidak mencapai tujuanmu, lalu kamu bertengkar dan berkelahi. Kamu tidak nmemperoleh apa-apa, karena kamu tidak berdoa. Atau kamu berdoa juga tetapi kamu tidak menerima apa-apa, karena kamu salah berdoa, sebab yang kamu minta hendak kamu habiskan untuk memuaskan hawa nafsumu. (Yakobus 4:1-3)”
Apapun yang terjadi dalam hidup kita belajarlah untuk menerima semua itu dengan hati yang tulus. Tetaplah giat dalam pekerjaan Tuhan walaupun mungkin kita tidak lagi terpilih sebagai Pelayan Khusus, sebab segala sesuatu datang hanya oleh Dia, dari Dia dan bagi Dia. Terpujilah nama Tuhan!
Maka Jabatan Pelayan Khusus akan menjadi sangat Penting dan Bermakna jika kita melakukan semua itu hanya untuk Tuhan bukan untuk Manusia.
“Apapun yang engkau perbuat, perbuatlah semua itu dengan segenap hatimu seperti untuk Tuhan dan bukan untuk Manusia. (Kolose 3:23)”
Dan bagi yang terpilih lakukanlah pekerjaan Tuhan dengan segenap hati dan tanggungjawab Iman kepada Yesus Kristus.
“Karena itu saudara-saudaraku yang kekasih, berdirilah teguh, jangan goyah, dan giatlah selalu dalam pekerjaan Tuhan!Sebab kamu tahu, dalam persekutuan dengan Tuhan jerih payahmu tidak akan sia-sia. (1 Korintus 15:58)”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar